Berlibur di Laut, Pasangan Ini Tak Tahu Dunia Dilanda Virus Corona

167

Pada tahun 2017, Elena Manighetti dan Ryan Osborne melakukan hal yang lama mereka impikan: berhenti bekerja, membeli kapal dan keliling dunia dengan kapal itu.

Mereka tetap kontak dengan keluarga, tapi punya satu syarat: tidak boleh mengabarkan berita buruk.

Pasangan asal Manchester, Inggris, ini sedang berlayar melintasi Samudra Atlantik dari Kepulauan Kanari menuju Karibia ketika, tanpa sepengetahuan mereka, virus corona sedang menyebar ke seluruh dunia.

Sesudah 25 hari di laut dan sangat sedikit berhubungan dengan dunia luar, pasangan ini berencana untuk berlabuh di pulau kecil di Karibia pertengahan Maret.

Ketika mereka mendapat sinyal telepon sembari berlayar, mereka baru tahu bahwa perbatasan pulau itu sudah ditutup dan dunia sedang dilanda oleh pandemi.

”Bulan Februari kami mendengar adanya virus di China. Tapi sedikit sekali informasi yang kami punya, dan kami bayangkan saat tiba di Karibia, segalanya sudah normal,” kata Elena.

Ryan menambahkan, “Ternyata yang terjadi sebaliknya. Kami baru tahu infeksi menyebar ke seluruh dunia”.

Penutupan perbatasan

La pareja entendió del problema cuando no pudo encallar en islas caribeñas.
Sepanjang perjalanan, pasangan asal Manchester ini nyaris tak terhubung dengan dunia luar karena tak ada koneksi internet.

Sepanjang waktu, pasangan ini nyaris tak punya akses ke internet. Mereka juga tak berhubungan dengan keluarga dan teman-teman sehingga tak mengerti seberapa serius masalah sesungguhnya.

“Kami bilang ke kontak kami di darat, bahwa kami tak mau mendengar berita buruk,” kata Ellena, yang keluarganya tinggal di Lombardy, daerah paling terdampak Covid-19 di Italia.

Laman: 1 2 3

Promot Content

You might also like
close